Monday, December 10, 2018

6 Reasons Why I Love Cooking

suka masak



Jika ditanya pekerjaan rumah tangga yang disukai, apa jawaban buibu sekalian? Pasti macem-macem, ya. Ada yang suka bebenah rumah, nyuci baju, nyuci piring, masak, nyetrika, ngosrek kamar mandi... wah banyak banget pokoknya mah. Kalau saya yang ditanya, buat yang udah kenal pasti tahu dong jawabannya. Iyes, saya pasti jawab memasak!

Kenapa suka masak? Engg nggak tahu juga sih kapan saya mulai suka memasak. Yang pasti, saya aslinya nggak bisa masak ketika baru menikah lho. Sebelumnya emang suka masak iseng aja di dapur kos dan dapur rumah. Itu juga nggak sering. 

Waktu kecil suka ikut bantuin masak di dapur karena asisten pada mudik. Menu yang dimasak juga cuman makaroni skotel karna itu yang dibawa oleh keluarga saya setiap kumpul Lebaran di rumah nenek. Jadi saat saya dan kakak bikin makaroni skotel, Mami bisa memasak hidangan yang lainnya.

Waktu masih kos, saya suka iseng masak yang gampang kayak telor dadar atau goreng ikan asin jambal. Yang terakhir jarang banget karna baunya bisa bikin satu kos heboh, haha. Masakan lain yang sering saya buat sendiri yaitu kepiting rebus. Lha tinggal rebus doang kan? Hihihi.

Ketika baru menikah, saya menulis di buku catatan menu kesukaan suami dan meminta resepnya ke alm. Mamah mertua. Saya dan suami hidup merantau dan berpindah tempat tinggal. Saat hendak memasak, saya sering menelpon interlokal ke Bogor cuma buat nanyain resep. Lalu pada akhir bulan tagihan telepon rumah pun membengkak, haha.

Begitu pindah ke Solo dan punya asisten rumah tangga, baru deh saya bisa belajar masak dengan serius. Saya langganan tabloid masak dan rajin bikin klipingnya. Sering praktek menu makanan baru rasanya sangat menyenangkan.

Sekarang, saya masih suka memasak. Dan saya harus terus memasak demi kelangsungan hidup keluarga saya, eciee... Ya iya lah, manusia butuh makan bukan? Karena butuh makan, ya saya masak.Kenapa nggak beli aja Mak? Bangkrut atuhh kalo beli makanan mateng melulu, hehe.

Berikut alasan mengapa saya suka memasak:

1. Cooking is magic

Iyes, cooking is magic! Bayangin aja, bahan makanan mentah yang tampilannya enggak banget bisa berubah jadi masakan istimewa yang menggugah selera. Cuma tinggal potong-potong, kasih bumbu, nyalain kompor, masak... mateng deh!

suka masak
Sim salabim jadi apa... prok prok prokk!

Seperti ini, nih. Bahan mentah ikan yang kalau didiemin bakal jadi tambah bau amis. Setelah diolah pake bumbu jadi harum aromanya dan sungguh menggoda buat dicicipi...

suka masak
Sebelum dan sesudah: ikan kerapu saus kecap (resep klik link ya)

2. Masakan rumah lebih sehat daripada jajan

Beli makan di luar alias jajan sudah pasti enak. Tapi belum tentu terjamin kebersihannya, lho. Apalagi kalau beli makanannya di pinggir jalan dan kita nggak tahu seperti apa kebersihan dapur saat mengolah makanan tersebut. 

Penambahan zat makanan berbahaya seperti pewarna juga perlu diperhatikan saat membeli makanan dari luar. Plus tambahan penyedap rasa pada makanan. Jika masih sesuai takaran ya tidak apa-apa. Tapi kalau berlebihan pakai penyedap lumayan bikin giung dan bisa mengganggu kesehatan.

Salah satu jajanan sehat yang pernah saya buat adalah siomay komplit isi sayuran di foto ini... 

suka masak
Mangga siomaynya akang teteh...


3. Bisa bikin porsi yang lebih banyak

Pernah nggak lagi makan di restoran dan ngerasa kurang kenyang? Mau nambah seporsi lagi takut nggak habis krna kebanyakan. Plus mikir cukup apa enggak nanti pas bayar, hehe. 

Enaknya masak sendiri, kita bisa menentukan jumlah porsi yang dibuat. Mau bikin sedikit hayuk, mau banyak juga kemon. Gimana jumlah personil yang bakal ikut makan aja. Pas makan juga anak-anak bisa nambah sesuka hati. Emak mana yang nggak senang anak makan banyak?

suka masak
Cemplung cemplung bumbu biar enak :D

Saya selalu masak yang pas untuk porsi makan lima orang setiap hari. Tujuannya biar nggak banyak sisa makanan yang terbuang keesokan harinya. Kalau kurang, ya saya bikin makanan lain yang dimasak dadakan dan gampang.

Masak banyak juga berlaku saat ada acara di rumah. Seperti cemilan yang satu ini, yaitu banana nugget yang saya suguhkan buat arisan RT. Buibu yang mau nambah pun saya persilahkan dengan senang hati. 

suka masak
Banana nugget untuk arisan (resep klik link)

4. Rasa masakan dimodifikasi sesuai selera

Bikin masakan dari hasil baca resep belum tentu cocok untuk selera kita. Saya sering merombak resep dan menyesuaikan dengan selera anggota keluarga. Misalnya bikin makanan pedas. Saya pasti mengurangi jumlah cabai agar si bungsu bisa ikut menikmatinya. Atau bikin hidangan yang menggunakan keju. Sudah pasti jumlah keju saya tambahkan karena anak-anak sangat suka makan keju.

suka masak
Mau tambahin toping lagi hayuk aja!

Nah ngomongin keju, jadi inget hidangan berbau keju yang satu ini. Kalau jumlah kejunya ditambahin jadi lebih creamy dan gurih kejunya makin berasa. Nggak percaya? Cobain deh bikin Creamy Fettuccine Kornet yang enak ini...

suka masak
Mari makan fettuccine :)

5. Lebih hemat

Sering jajan bisa bikin dompet jebol. Apalagi kalau jumlah pasukan di rumah ada banyak kayak saya. Lima orang sih: saya, suami, dan tiga anak laki-laki. Buat saya itu lumayan banyak hehe.

Emang sih, ada waktu saat saya nggak masak. Yaitu pas lagi sakit, lagi capek, dan lagi banyak kerjaan nulis. But, Insha Allah selelah apa pun saya usahain masak demi dompet hemat, hihihi. Tentang ini bisa baca curhatan saya di postingan sebelumnya: Riweuh Maksimal Setiap Hari Libur

Contoh makanan enak yang hemat adalah Iga Bakar pada foto berikut. Masak iga bakar sendiri tentu jauhhh lebih murah daripada beli iga bakar untuk lima porsi. Lebih murah, lebih sehat. lebih enak, dan lebih banyak bisa nambah lagi dan lagi...

suka masak
Iga bakar buatan sendiri

Atau saat acara si bungsu Dd Irsyad di TK dulu. Saya Membuat Bento untuk Acara Ulang Tahun di Sekolah. Wah, beneran itu mah jauh lebih hemat daripada saya pesen bento box sendiri, hehehe.

6. Kepuasan batin

Siapa sih yang ngga senang kalau hasil masakannnya dapat pujian? Sebenernya, suami dan anak-anak jarang muji sih. Tapi melihat mereka lahap dan menghabiskan makanan sudah merupakan suatu pujian buat saya. 

Setelah memasak, kalau lagi rajin saya nulis resepnya juga di blog. Senang hati adalah ketika ada pembaca blog yang mampir dan berkomentar bahwa postingan saya itu sangat membantunya. Alhamdulillah. Senangnya bisa berbagi sesuatu yang bermanfaat.





Selamat pagi dari telor pindang batik! Habis ngupas bawang merah, coba deh kumpulin kulitnya buat bikin telor pindang. Btw, kalau saya ga suka dicampur daun jambu biar warnanya telurnya cepat coklat. Banyakin kulit bawang merah bisa bikin warna makin coklat plus rasanya lebih mantap! Berapa lama ngumpulin kulit bawang merah biar bisa bikin telor pindang? Jawabannya tergantung seberapa rajin kita masak di dapur 😁 Saya sendiri dapat sebaskom gede kulit bawang setelah ngumpulin selama 3 bulan. Kalo ga rajin masak tapi pengen bikin telor pindang jg gimana? Gampang, datengin aja tetangga yg punya usaha bikin bawang merah goreng. Minta deh semua kulit bawangnya. Insha Allah langsung dikasih 😊 Kemarin saya bikin telor pindang setengah kilo dengan telur ayam ukuran kecil. Kulit bawang dicuci, lalu tata telur ayam di panci yg dialasi kulit bawang, tutup lagi dgn kulit bawang. Beri jarak dan usahakan masing2 telur dikelilingi kulit bawang. Kasi garam dan air, rebus dengan api kecil. Mau bikin motif kayak batik di telor pindang? Bisa banget! Setelah sejam merebus, angkat telur, tunggu dingin, ketuk2 dg sendok secara perlahan di beberapa bagian telur. Jangan kenceng2 getoknya, nanti pecah. Lalu rebus lagi di kulit bawang yg tadi selama satu jam jg cukup. Cara membuat telor pindang batik selengkapnya ada di blog https://www.dapurngebut.com/2014/10/telor-pindang-batik.html?m=1 #dapurngebuthariini #masaksendiri #instafood #indonesianfood #foodgasm #foodporn #telur #telurpindang #telorpindang #telorpindangbatik #eggs
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on

Yak sepertinya itu saja alasan kenapa saya sukaaa banget memasak . Kalau moms sendiri, lebih suka pekerjaan rumah yang mana?


Keterangan: 
  • foto makanan milik pribadi dan sudah diposting di www.dapurngebut.com. 
  • foto gif dari giphy.com

13 comments :

  1. Sama, saya juga suka masak, dan saya setuju sama setiap poinnya mba. Cooking is magic ;)

    ReplyDelete
  2. bener banget mbak, makanan rumah lebih sehat, hihi, bisa bikin banyak porsinya dan sesuka selera :D

    ReplyDelete
  3. Smuanya aku sukaaa.. aku pemakan segala yg halal mbaa hihii
    Duh somaynya itu yaa. Klo masak sndiri puas sih,mau nambah berkali2 juga #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pun... idem pemakan segala halal :D
      bener banget, bebas nambah sepuasnyah

      Delete
  4. memang kalau sudah suka , itu melakukannya dengan senang ya

    ReplyDelete
  5. Aku mulai belajar memasak ketika sudah punya anak pertama, gara-gara anakku susah makan. Aku merasa terlambat dan terpaksa awalnya, tapi nggak apa sih. Tetap ada keinginan buat memasak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada kata terlambat buat memulai mba.
      stl masak ada kepuasan batin sndiri pas anak lahap makan masakan kita :)

      Delete
  6. Inna emang tooob! Kalo rumah kita deketan, aku katering deh sama Inna biar makin riweuh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum siyap mental menerima keteringan mbaa, ahaha

      Delete
  7. Saya dulu bisa masak karena dipaksa harus belajar, haha... Walhasil masakan Padanglah yang jadi pelajaran pertama saya. Pas ngelihat tabloid Nova yang foto2 resepnya keren2 banget, sejak itu saya pingin belajar banyak bikin masakan trus difoto kayak yang di tabloid. Impian orang susah yang jangankan punya kamera atau hp kamera, hp aja belum punya, haha...

    Sempat malas belajar masak lagi, sampai akhirnya saya kena alergi MSG (kalau berlebihan). Makanya harus diimbangi antara kulineran dan masak sendiri.

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top