Sunday, March 24, 2019

Behind The Scene Postingan Foto di Instagram

instagram post

Sebagai blogger yang suka wara-wiri di media sosial, pastinya saya punya akun Instagram dong. Tidak jarang kegiatan seputar ngeblog dan postingan terbaru saya promosikan di situ. Selain postingan pribadi sehari-hari tentunya.

Dulu, saya punya IG (singkatan dari Instagram) sekedar ikutan trend aja. Bosen mainan Facebook dan Twitter juga, hehe. Ternyata IG lebih nyaman karena cuma mengandalkan foto doang. Jadinya, saya suka upload foto lalu kasih caption seadanya tentang foto tersebut, udah, jadi deh.

Postingan foto saya juga yah begitulah, spontan apa adanya. Pas lagi jalan-jalan bareng keluarga, kumpul sama teman, acara blogger, bahkan icip-icip kuliner dan hasil masakan tumplek blek saya posting semua, haha.

Seiring berjalannya waktu (ecieyeh), saya bosen liat feed IG saya yang amburadul itu. Mulai deh. saya menata feeds biar keliatan lebih keceh. Palagi udah ikutan kursus online Beautiful Instagram Feeds, makinan gimanaa gitu kalo mau posting foto. Perasaaan nggak bisa sembarangan karena takut merusak feed. Padahal mah, feed saya begitu ajah nggak indah-indah amat. Yah minimal sesuai ama tema deh.

Berikut ini adalah langkah-langkah yang saya lakukan sebelum posting foto di Instagram. 


Behind The Scene Postingan Foto di Instagram


1) Memotret

* Pakai smarphone
Bisa motret pakai smartphone atau pakai kamera. Pakai kamera juga belum lama, baru awal tahun 2019 ini aja. Kalau pakai smartphone ya foto udah siap buat diedit dan posting ke Instagram. 

Pakai kamera
Setelah motret, mindahin foto ke laptop. Resize via PhotoScape. Pindahin ke smartpone via Whatsapp Web (maklum, Iphone rada belagu). Download foto di smartphone via Whatsapp.


2) Edit foto

Pakai smartphone: edit di aplikasi Snapseed, kadang tambahin Light Room. Kasih watermark Phonto. Tambahin frame putih Squaready (karena feeds saya belagu pake frame segala).

Makin banyak foto, misalnya mau bikin postingan multiple, ya makin banyak kerjaan saya buat ngedit. Juga, makin sok begaya itu foto, makin riweuh juga proses editingnya. Seperti pada foto stories on feed berikut ini:




3) Bikin Caption

* Caption pendek: langsung ketik di web Pretty Caption. Copas ke IG pas mau posting foto.

* Caption panjang: 
- ngetik di laptop, copas ke Whatsap Web 
- buka smartphone, copy dari Whatsap
- paste di Pretty Caption, sekalian edit. 
- copas ke IG pas mau posting foto.


Begitulah... 


Postingan ini dibuat karena saya kangen pengen nulis blog. Tapi saya nggak sempet karena sibuk di Instagram. Sibuk ikutan lomba foto makanan, sibuk posting foto makanan buat challenge yang sedang saya ikuti. Mudah-mudahan keriweuhan saya membuahkan hasil yang menggembirakan.

Seperti pada minggu lalu. Foto yang ini sempat memenangkan saldo OVO 50 ribu, alhamdulillah lumayan.




Pengen ayam geprek kekinian? Bisa bikin sendiri di rumah, lho. Saya pakai toping sambal matah biar makin maknyus. Yuk, cobain juga.⁣ ⁣ AYAM GEPREK SAMBAL MATAH⁣⁣⁣ ⁣⁣ Bahan:⁣⁣⁣ • 250 gr sayap ayam (bisa diganti bagian ayam yang lain)⁣⁣⁣ • 9 butir bawang merah, iris ⁣⁣⁣ • 9 cabe rawit merah (tambahkan jika ingin lebih pedas), iris halus⁣⁣⁣ • 12 batang sereh, ambil bagian bongkolnya, iris halus⁣⁣⁣ • 2 buah jeruk limau, ambil airnya⁣⁣⁣ • 1 cm terasi⁣⁣⁣ • kaldu bubuk rasa ayam secukupnya⁣⁣⁣ • garam secukupnya⁣⁣⁣ • merica secukupnya⁣⁣⁣ • minyak goreng secukupnya⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Cara membuat:⁣⁣⁣ 1) Lumuri ayam dengan kaldu bubuk. Diamkan selama 30 menit.⁣⁣⁣ 2) Membuat sambal matah: tumis terasi dengan sedikit minyak goreng. Matikan api. Masukkan bawang merah, cabe rawit, sereh,dan garam. Aduk rata. Tekan-tekan sampai semua bahan agak lunak. ⁣⁣⁣ 3) Panaskan minyak goreng. Goreng ayam sampai matang kecoklatan, angkat, sisihkan. ⁣⁣ 4) Penyetkan ayam di atas ulekan sampai agak gepeng. Taburi dengan sambal matah. Sajikan hangat.⁣⁣ ⁣⁣ Postingan untuk @belangaindonesia #UploadSeruBelanga. Yuk ikutan juga @liannyhendrawati @hm_zwan @winny_widyawati ⁣ ⁣⁣
A post shared by Emak Riweuh (@innariana) on


Sekarang, banyak blogger yang menggarap Instagramnya lebih serius. Saya lagi belajar, tapi nggak maksa juga karena perjuangannya berat, haha. Kudu luangin banyaaak waktu buat nata inih ituh. Belum lagi gerilya follow dan love sana-sini. Maafin ya, kalau saya kurang aktif interaksi di Instagram.  

Jadi pengen tahu behind the scene teman-teman buat posting foto di Instagram. Ada yang langkah-langkahnya lebih riweuh dari saya? Cerita dong di kolom komentar :)


7 comments :

  1. Aku lebih suka memotret pakai hp, karena kamera akhir-akhir ini dipakai anak. Trus kadang kudu kirim ke hape karena laptop rewel. Edit di hape, upload di IG. Duh, kerjaan dobel. Dan feed IG ku kacau.
    Btw, foto2 mbak Inna cakep2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kameraku suka belagu, kadang ga mau ngirim ke hp langsung :D
      makasi mba nur :*

      Delete
  2. Kurleb. Uplod dulu ke Google Photo. Lalu kurasi foto lalu pilih yg ok. Touch up di Snapseed/Lightroom. Resize karena foto mayoritas portrait. Fungsinya biar tetep portrait, IG kan square. Lalu watermark pake Phonto. Kepsyen? Manual aja. Riweh juga, gak?

    ReplyDelete
  3. Aku pecinta menu menu di dapur ngebut mb inna
    Hehhehe
    Suka klo mantengin ig tentang keriwehanmu memasak, mbatinku kok ya isa mb inna masak banyak menu di satu hati, riweh tapi hasil fotonya tentu aja buat aku menarik, soalnya ada behind the scenenya di situ

    Hmmm klo foto dari kamera beneran jelas lebih bening tapi suka rempong akutu mindahin ke hp nya, nah klo dari hp ga sebening kamera tapi cepet uploadnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. haii nitaa... maap baru buka blog :D

      tengkiyu udah ikut mantengin. i feel u pisan krna punya krucils tapi kudu masak hehe. emang riweuh, tapi lama2 biasa hehehe

      emang begitulah resikonya kudu menempuh jalan yg riweuh dulu dr kamera kalo mau uplot :P

      Delete
  4. Kalo untuk konten blog dan Instagram aku selalu pake kamera, jadi harus transfer dulu ke smartphone, edit pake VSCO, baru deh upload. Kalo untuk blog sih cukup resize dan touch up di Photoscape aja.

    Tahun ini pengen belajar memaksimalkan fotografi menggunakan smartphone, supaya nggak ribet mindah-mindahin foto dari kamera hahaha

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top