Tuesday, June 16, 2015

Menjahit Bros Lagi


Halo semua! Apa kabar? Sudah lama saya tidak update blog. Maaf, ya. Akhir-akhir ini saya lumayan riweuh mengurus si bungsu Dd Irsyad yang habis jatuh dan menjalani beberapa pemeriksaan medis. Syukurlah saat ini cara berjalannya sudah berangsur-angsur normal. Namun kami belum mendapat kepastian dari dokter tentang hasil pemeriksaan darah. Semoga kami mendapat jawaban yang melegakan dari dokter khusus ortopedi anak nanti saat kontrol berikutnya. Aamiin. 

   Selain riweuh mengurus Dd, seperti biasa saya juga masih riweuh mengelola emosi saya pasca drama dari tetangga sebelah. Ada apa? Bukan apa-apa sih. Cuma drama rutin saja dari Eyang (ibu saya) yang memang tinggal di sebelah rumah. Seharusnya, saya sudah kebal dan terbiasa. Tapi yah begitulah. Saya memang tidak bisa menahan sedih hingga didera sakit kepala luar biasa. 

   Mungkin boleh dibilang ada hikmah di balik musibah. Saat sedang merasa terpuruk, tiba-tiba rejeki datang. Ternyata, masih ada yang ingat dengan label Inas Craft yang sudah lama tidak mengudara di jagad maya. Thita, adik kelas saat kuliah dulu, mengontak saya untuk minta dibuatkan 65 bros, ulangi: enam puluh lima! Sanggupkah saya? Kapan saya bisa mengerjakan semuanya dengan cepat seorang diri? Begadang setiap hari? Kuat nggak ya?

   Seribu ragu yang kian mendera. Tapi diriku terlanjur sayang. Lho lho, kok malah nyanyi? Hihihi. Enggak, kok. Maksudnya. meski ragu, tapi saya sangat suka dengan kegiatan ngecraft. Jadi, ya jalani saja! Perasaan ragu digiles saja oleh rasa sayang #apaseh.

   "Cari bantuan. Punya karyawan." teringat saran seorang teman ketika saya mengeluh tidak sanggup mengerjakan pesanan bros. Hmm, satu-satunya karyawan saya ya cuma Mbak Titin yang ditugaskan menjaga toko obat. Bisa apa dia? Menjahit kancing waktu bekerja di pabrik saja tidak bisa! Saya memberikan tugas yang mudah saja, yaitu menggunting 'pantat' bros dari bahan flanel. Duh, jelek banget bahasanya. Tatakan bros gitu, Maak! Iya, iya, tatakan bros. 

Bunga-bunga setengah jadi say hi :)

   Mbak Titin dengan senang menerima tugas dari saya. Tentu saja ada upah yang dihitung dari hasil kerjanya nanti. Guntingan yang gagal tidak akan saya bayar! Kejam? Nggak dong. Kan kita propesyonal *gaya*.

  Kapan waktu yang tepat untuk mengerjakan bros? Kapan saja jika sempat! Saya cuti dari menjaga toko.. Saya cuti dari kulakan obat ke pasar. Saya cuti dari kegiatan ngeblog. Saya cuti dari keluyuran di Instagram. Tiga empat kali, saya  cuti dari kegiatan memasak (dan menyuruh Bibik yang mengerjakan atau membeli madakan di warung). Saya bahkan cuti memandikan Dd pada pagi hari. Bahkan saya bisa tega menyuapi Dd sambil menjahit! 

   Kenapa nggak begadang aja sih, Mak? Sudah! Dua tiga hari saya begadang menjahit sampai pukul dua pagi. Hasilnya? Saya tepar setelah bangun shalat subuh. Iya, saya sudah tidak kuat begadang lagi seperti dulu. Lelah letih lunglai lesu... apa lagi ya? Mata perih, mata panda (sampai pakai obat tetes mata segala), dan jangan lupa sakit kepala karena kurang tidur. Saya hanya bisa mengerjakan bros pada hari kerja. Saat akhir pekan dan hari libur, saya sibuk keluar rumah bersama keluarga. Pulang dari bepergian biasanya baru sampai rumah pada sore hari. Mau melanjutkan bikin bros rasanya sudah tidak ada tenaga lagi. Saya memang bukan super woman. Saya sudah tua.

    Teman saya meminta bros model sifon dengan motif polos. Bagaimana langkah-langkah membuat bros model ini? Simak langkah-langkah berikut:
  1. Pertama, kita menggunting pola terlebih dahulu. Saya lumayan puyeng manggunting kain seukuran 7 cm x 7 cm sebanyak 16 lembar untuk satu bros. Artinya, saya harus menggunting sebanyak 16 x 65 = 1040 lembar! 
  2. Setelah menggunting pola, barulah potongan kain dijahit satu persatu menjadi rangkaian kelopak bunga. 
  3. Buat bagian tengah bunga dari kain yang dipilin hingga menyerupai bunga mawar. Potongan kain yang panjang, dilipat memutar, jadi deh mawar yang cantik! Jangan lupa dijahit agar gelungan mawar nggak membudal (bahasa apa pula itu, Mak).
  4. Beres jahit-menjahit,selanjutnya adalah proses mengelem. 
  5. Memasang tatakan bros dan peniti.
  6. Cek ulang jika masih ada bagian yang perlu dilem.
   Jujur, langkah yang paling sulit adalah mengelem. Mengelem butuh konsentrasi. Nggak boleh salah. Salah sedikit, lem bisa belepetan dan merusak bros. Apa susahnya konsentrasi? Susah buat saya! Ada boyz yang kerap gentayangan di samping ibunya! Saat menggunting pola, saya usir boyz jauh-jauh dari tumpukan kain yang mereka pakai untuk dijadikan sarung! Saat menjahit, mereka kerap nempel-nempel pada saya. Awas! Nanti tertusuk jarum! Ngusir lagi deh. 

   Saat saya sedang mengelem bros, mereka malah penasaran ingin ikut mencoba. Lem tembak yang berbentuk seperti pistol ini membuat anak-anak jadi gemas ingin memainkannya. Hei, lem tembak kan panas! Hati-hati, ya! Sudah diberi tahu, mereka masih ngeyel juga membuat prakarya dengan lem tembak. Kertas warna dan lembaran buku dilem dengan lem tembak. Saya tetap megawasi disamping mereka. Agar konsentrasi tidak terganggu, saya mengelem bagian yang mudah saja saat ada boyz. Bagian yang sulit saya kerjakan ketika mereka pergi bermain di luar rumah. 

  Akhirnya, kerusuhan saya berhenti setelah boyz terkena ujung pistol lem tembak yang panas.Nggak sengaja kesenggol. Perih sudah pasti. Jari mereka pun sempat melendung setelah terkena besi panas di ujung lem tembak tersebut. Segera saya oleskan dengan salep Bioplacenton. Saat pecah, baru saya oleskan dengan betadine. Boyz pun kapok (untuk sementara waktu) bermain dengan lem tembak. Ibu bisa konsentrasi lagi, deh.

Siap kirim!
   Setelah semua selesai, para bunga ini difoto dulu. Foto di mana? Mau di halaman rumah, rumput dan pohon basah semua bekas hujan. Jadi, saya bikin studio abal-abal saja di dalam rumah. Ayo semua, bilang bunciiiiisss !!!

Studio foto abal-abal.
   Alhamdulillah, tuntas sudah mengerjakan pesanan bros. Berikut hasil foto bros-bros cantik motif polos dengan aneka warna dari bahan sifon. Mau pesan? Nanti saya buatkan lagi jika berminat. Dengan catatan: hanya untuk orang yang sabar, ya. Harap maklum. Terima kasih ^_^



25 comments:

  1. Mendingan diborongkan kalau kewalahan. Punya karyawan rugi kalau tidak ada outlet tetap dg target tertentu. Ibu saya sering terima borongan yg bisa dikerjakan dirumah dr tetangga yg kewalahan pesanan. Lbh praktis gitu. Ibu2 & nenek2 pensiunan gitu kadang kerjaannya lebih rapi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih buat masukannya, mak lusi. sampai saat ini sy blm nemu org yg bs diajari dan diminta membuat bros. maklum, belum siap bikin partai besar :)

      Delete
    2. sini mak aku bantuin *lah* *berat diongkos* :D

      Delete
  2. Itulah yang namanya kekuasaan Allah. Terkadang Allah memberi rejeki dari jalan yang tidak disangka-sangka. 65 merupakan nilai yang fantastis jika dikerjakan dalam waktu singkat.

    ReplyDelete
  3. aku pun suka keringet dingin klo ada yg pesan. jd syaratnya sama.. kudu sabar. haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss dulu dong
      sabar...sabar...sabar :D

      Delete
  4. Ini blog yang berbeda ya...baru lihat hehehe

    ReplyDelete
  5. I feel you Mak... Bedanya kalo aku bross rajutan nah lho makan banyak waktu juga. Sekarang udah vakum ngerajut sih Mak, soalnya nggak punya waktu. :D
    Brosnya canti-cantik ^^ Laris-manis ya Mak, semoga berkah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya saya nyerah deh ga mau belajar ngerajut, hihi
      makasih, mak. semoga sukses u mak hilda ikka :)

      Delete
  6. Waah mak Inna hebat biar riweuh tetep dikerjain mana difotoin dulu terus ditilis di blog pula. Hebaaattt.

    Mak Inna bukan krn sudah tua, tapi repot krn anak2 masih kecil aja. Nnti kalo mereka udah gede tambah leluasa waktunya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *meleleh* mak winny kata2nya menyejukkan...
      makasih yaa *plukpluk*

      Delete
  7. Aku gak telaten bikin bros kyk gini, hehe

    ReplyDelete
  8. Hasil karyamu cantik-cantik mba, menyiratkan ketelitian dan kesabaran
    Lanjut ke bisnis mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih buat dukungannya, mak *muah*

      Delete
  9. Cakep banget mbaa, foto2nya juga klihatan profesional!!

    ReplyDelete
  10. Sekarang saya tdk bikin dulu mbak. Bosan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bikin terus orderan banyak bisa bosan jg ya mbak susi :)

      Delete
  11. kelihatan rapi banget hasilnya, Mak :)

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^