Friday, April 3, 2015

Selfie Karena Terpaksa



 Selfie? Saya suka selfie! Ngapain sih, pake selfie segala? Pengen ngetop? Pengen eksis? Eng.. sebenarnya, saya selfie karena terpaksa! Jadi, saya suka sebel sendiri saat suatu waktu saya lagi pengen difoto, tapi nggak ada yang bisa diminta tolong motretin saya. Jadilah saya selfie alias motret olangan. Kasihan deh, hihi.

   Foto di atas diambil pada tanggal 25 Mei 2014 di Restoran Rumah Air Bogor. Saat itu kami sekeluarga sedang makan siang sambil menikmati permainan yang ada di tempat makan sekaligus tempat wisata itu. Setelah makan siang, boyz (ketiga anak laki-laki saya) mencoba permainan bola air raksasa. Aa Dilshad dan Kk Rasyad masuk ke dalam bola plastik besar yang mengapung di atas kolam. Bola air tersebut lalu menggending di atas kolam. Seru!

   Saya, seperti bisa, bertugas sebagai fotografer. Saya memotret momen seru boyz di dalam bola air. Sementara Bapa (suami saya) duduk di pinggir kolam sambil memangku Dd Irsyad. Anak bungsu saya itu sempat kesal karena tidak boleh ikut masuk ke dalam bola air. Bola air hanya boleh dimasuki oleh dua orang saja. Lagipula, Dd masih terlalu kecil. Dijamin bakal terbanting-banting tubuhnya saat bola menggelinding. Bisa jadi nanti malah ketakutan dan menangis.

   Saat memotret, saya sibuk mengitari kolam dan mengomentari boyz yang sedang berada di dalam bola. Sebagai ibu, jujur, saya agak takut jika terjadi sesuatu. Entah bola air tiba-tiba bocor, atau boyz cedera. Saya lihat, mereka agak kewalahan mengendalikan bola. Namanya juga bola, pasti licin kan. Sesekali, saya meneriaki mereka supaya tidak terlalu ke tengah. Saya meminta mereka mengitari pinggiran kolam saja. Maksudnya sih, supaya mereka gampang 'ditangkap' kalau terjadi apa-apa. Duh, si emak parno banget, ya!

   Akhirnya, setelah sepuluh menit, permainan berakhir. Hah? Kok cuma sebentar? Betul, sepuluh menit sudah termasuk lama untuk berada di dalam bola plastik kedap udara ini. Jangan lebih dari sepuluh menit, ya! Nanti bisa kehabisan oksigen. Hii, serem!

   Ssst, sebenarnya, buka kartu nih, boyz belum sampai sepuluh menit bermain. Pada menit kedelapan, saya sengaja memanggil Mas penjaga untuk menghentikan permainan. Mas penjaga segera naik perahu untuk mengejar dan menangkap bola air, lalu menggiringnya ke  dermaga kecil tempat bola dibuka-tutup. Total waktu mereka ada di dalam bola mungkin sekitar sembilan menit. Maaf ya, Nak, Ibu korupsi waktu bermain kalian. Habisnya, Ibu kasihan melihat kalian yang ngos-ngosan dan terlihat kewalahan di dalam bola.

   Benar dugaan saya. Begitu bola dibuka, boyz keluar dengan keringat bercucuran. Duh, pasti panas banget ya di dalam bola air. Gimana nggak panas, main bola air tepat saat matahari bersinar terik di siang hari! Fiuhh! Segera saya melap keringat mereka yang bak butiran jagung itu. 

   Naluri cemas saya sebagai ibu saat melihat boyz di dalam bola air itu ternyata terbukti. Aa bercerita kalau tadi Kk sempat menangis ketakutan di dalam bola! Saya tidak melihat Kk menangis saat itu karena mereka ada di tengah kolam. Untunglah Aa berhasil membujuk Kk supaya tenang. Mereka juga tidak bisa mendengar dengan jelas teriakan saya dari pinggir kolam. Namun Aa bisa mengerti kalau saya meminta mereka untuk ke pinggir karena saya bicara sambil menggerakkan tangan. 

   Kapok? Tidak juga! Mereka malah ingin bermain bola air lagi! Duh, lain kali saja ya, sayang. Nanti main bola airnya jangan pas siang hari, ya! Biar nggak terlalu keringetan. Kami lalu bergegas pulang. Saya berjalan paling belakang karena sibuk memotret suasana restoran. Lalu saya baru sadar, perasaan saya belum difoto, deh! Entah cuma satu atau dua kali Bapa memotret saya saat kami jalan-jalan di sekitar Rumah Air. Tapi, saya belum difoto bersama bola air ini! Eh, mana Bapa dan boyz? Wah, ternyata mereka sudah berada jauh di depan. Saat itulah, saya terpaksa selfie! Maaf ya kalau hasilnya adalah muka kucel bin keringetan tapi maksa pengen eksis, hihi.

   Menghabiskan waktu bersama keluarga tercinta itu sangat membahagiakan. Kami menjadi lebih dekat satu sama lain. Maunya sih, kami selalu bersama-sama terus dan tak terpisahkan. Bagaikan Smartfren yang selalu awet dan bikin hidup lebih berwarna. 


http://www.smartfren.com/ina/home/

23 comments:

  1. Saya juga kalau gak kerja, pasti kemana-mana bawa anak. Bahkan si kecil yg umurnya baru 4 bulan selalu dibawa. Kadang eyangnya suruh ninggal, tapi melihat wajahnya tak tega. Biarlah repot yang penting mereka senang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak rizka, nikmati saja repotnya. karena waktu tidak akan terulan :)

      Delete
  2. Pakek tongsis kak :3 biar kayak orang kekinian gituu hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga mau ah. pengen teuteup kekunoan, hehehe

      Delete
    2. hahaha bagus mbak,wlaupun tanpa tongsis tapi jepretannya tetap bagus ya mbak :D

      Delete
    3. bisa tetep eksis kok tanpa tongsis juga, hehe. makasih mba defa :)

      Delete
  3. Aihhh makkk, cantik lohh kalau lagi celfie :D seneng yahh udah ngerasain momong anak mak ...saya juga ikutan lomba ini loh mak http://www.novawijaya.com/2015/04/selfie-story-in-beautiful-island.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, mbak nova.
      alhamdulillah :)
      oke, segera berkunjung balik

      Delete
  4. Anak2 mah nggak ada capek n takutnya ya mak meskipun awalnya agak perjuangan tapi pasti pengen lagi..
    Goodluck ngontesnya... cantik euy potonya :*

    ReplyDelete
  5. Anak2 mah nggak ada capek n takutnya ya mak meskipun awalnya agak perjuangan tapi pasti pengen lagi..
    Goodluck ngontesnya... cantik euy potonya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, mak muna cantik :*
      iyah, anak2 suka penasaran terus ketagihan deh sama permainan baru

      Delete
  6. Aku malah jarang banget selfie mak, ga pede sih soalnya kalo selfie kan jadinya dari jarak deket, ntar jerawatku keliatan semua hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. maak, kan ada aplikasi ngumpetin jerawat hehe

      Delete
  7. Cantik, Mbak.. Semoga menang yah :D

    ReplyDelete
  8. main bola air gitu, kayak terperangkap, ya. Saya dan anak-anak belum nyobain, sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak. Kekurung bola kedap udara (kalo ada lubang, nanti bocor). Makanya cuma dibatasi 10 menit. Khawatir oksigennya ga cukup kalo lebih lama lagi

      Delete
  9. Selfie untuk mengabadikan diri dan lingkungan, tidak harus diambil sendiri sebenarnya, maknanya apa tergantung niatnya masing2
    salam kenal ya mbak Riana Wulandari
    @guru5seni8
    penulis di http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com dan www.kartunet.or.id

    ReplyDelete
  10. Satu lagi bukti, bahwa selalu ada cerita di balik sebuah (emang buah) selfie. Jadi ingat buku Emak Gaoel.

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^