Monday, September 25, 2017

3 Alasan Mengapa Harus Ganti Ponsel


Saya termasuk orang yang kurang update perkembangan ponsel. Jadi, tidak heran kalau saya jarang banget gonta-ganti ponsel. Apalagi sengaja ganti ponsel demi mengikuti trend. Bagi saya, ponsel cukup digunakan sesuai dengan fungsi utamanya sebagai alat komunikasi. Ponsel yang bisa dipakai untuk nelpon dan sms saja sudah cukup buat saya.


  Tapi, lain ceritanya setelah punya blog dan suka terima job ngebuzzer saya merasa butuh ponsel dengan fitur tambahan untuk menunjang aktivitas baru tersebut. Nggak mungkin dong saya pakai ponsel yang nggak bisa mengakses internet. Juga, fitur kamera ponsel jadi penting banget mengingat saya tidak punya kamera 'beneran' untuk menunjang postingan di blog dan media sosial.


  Karena merasa penting untuk punya ponsel baru yang umh lebih canggih, baru deh saya merogoh tabungan demi mewujudkannya. Ponsel pintar pertama berbasis android yang saya beli dari tabungan sendiri adalah merk Lenovo. Alasannya ngikutin temen yang punya foto-foto cantik dengan bekal ponsel merk ini. Saat itu harganya lumayan mahal buat saya. Jadi, demi keamanan anggaran rumah tangga, saya membelinya dengan uang tabungan pribadi. Suami jelas nggak keberatan tahu-tahu saya beli ponsel baru, hehe. 


Ponsel Android pertama

  Perkembangan teknologi yang cepat membuat ponsel juga mengikuti trend dan inovasi baru. Setelah hampir dua tahun setia menemani, ponsel Lenovo saya mulai sering eror dan hasil fotonya kurang bagus. Belakangan saya tahu bahwa kamera ponsel bisa menurun kualitasnya jika ponsel sering jatuh. Ah iya, ponsel saya yang suka bergantian dipakai oleh anak-anak ini memang berulang kali jatuh. Wajar jika kameranya jadi korslet, hiks...


  Kemudian, saya galau pengen beli ponsel baru yang canggihan dikit tapi sayang ngeluarin duit tabungan lagi (dasar pelit, hihi). Suami berbaik hati membelikan saya ponsel android baru merk Smartfren dengan harga 1,5 juta. Baru beberapa minggu, entah ponselnya yang rentan atau saya yang lalai (nggak mau disalahin), layarnya retak! Biaya perbaikan tidak termasuk garansi sebesar 550 ribu rupiah. Aduh, tahu gitu dari awal beli ponsel yang harganya 2 juta aja sekalian, wkwkwk.



Ponsel Smartfren lagi dipakai Kk Rasyad 

  Jaman itu, fitur kamera bagus masih nyangkut di ponsel dengan kisaran harga 2 juta ke atas. Jaman sekarang mah, ponsel murah juga sudah punya fitur kamera yang canggih ya! Itulah saya masih galau karena ponsel baru saya bagus motret cuma awalnya doang. Ah, emang saya aja yang nggak bisa motret kok nyalahin kamera ponsel, hehe.

  Alhamdulillah, keresahan hati saya didengar oleh Allah SWT. Tanpa diduga, tidak lama kemudian saya menang juara kedua lomba blog Morinaga dan mendapatkan ponsel pintar Samsung Galaxy Note 3. Ponsel ini menjadi andalan sampai sekarang.

Ponsel gratisan kesayangan
  Nah, itu cerita saya tentang ganti ponsel. Sebenarnya, saya termasuk tipe yang nggak bakalan ganti ponsel sampai ponsel itu beneran nggak bisa dipakai lagi. Alias dipakai terus sampai titik darah penghabisan. Menurut saya, berikut alasan mengapa harus ganti ponsel:
  1. Rusak. Ada bagian penting dari ponsel yang sudah rusak dan tidak  bisa diperbaiki.
  2. Ketinggalan jaman. Fitur ponsel sudah tidak bisa dipakai karena faktor kemajuan teknologi. Contohnya ponsel 2G yang tidak mungkin dipakai lagi karena simcard sudah naik level jadi 3G. 
  3. Bosan. Banyak orang yang senang gonta-ganti ponsel karena bosan. Saya tidak termasuk golongan ini karena demen berhemat, hehe.
  Gimana caranya supaya ponsel yang baru dibeli bisa awet dan tahan lama? Nggak usah dipake. Diliatin aja. Haha, becanda! Tentu saja kita harus memakainya dengan apik. Sebisa mungkin jangan sering jatuh (nanti ponsel jadi gampang 'gegar otak'). 

  Mau pilih ponsel yang awet lama sebaiknya pertimbangkan hal-hal berikut sebelum membeli: 
  1. Beli ponsel sesuai kebutuhan. Jika cuma perlu untuk nelpon dan sms doang, ya tidak perlu ponsel dengan fitur canggih. Kalau suka main game, belilah ponsel yang mendukung untuk para gamers. Suka motret? Cari ponsel dengan fitur kamera yang bagus. Dan sebagainya.
  2. Beli ponsel sesuai anggaran. Ini penting! Browsing dulu ponsel yang diinginkan dengan kisaran harga sesuai isi dompet. Cara ini lebih cepat daripada jalan-jalan di pusat penjualan ponsel tanpa tahu ponsel yang dicari. Lebih beruntung lagi jika ada sale di toko online yang menjual ponsel bagus dengan harga murah. Saya pribadi belum pernah belanja ponsel secara online, jadi kurang paham tips aman berbelanja ponsel lewat online shop.
  3. Beli ponsel yang bisa tahan lama mengikuti perkembangan jaman. Seperti yang saya ceritakan sebelumnya, jika era 4G masih eksis maka belilah ponsel yang sesuai. Jika naga-naganya semua ponsel bakal pindah ke 5G, tahan dulu supaya bisa membeli ponsel yang mendukung jaringan 5G. Biar ponsel bisa terpakai lebih lama.
  Punya tips lain sebelum membeli ponsel? Yuk, share di kolom komentar! Sebelumnya, boleh baca postingan Pertimbangan Sebelum Mengganti Ponsel dari Antung Apriana sebagai postingan #KEBlonggingCollab ini. Selamat berburu ponsel baru!

9 comments :

  1. wah ponsel terbarunya bikin ngiler banget, mbak. heu. ponsel yang saya pakai juga merk lenovo dan sudah ganti lcd 1x makanya nih jadi galau pas lcd-nya bermasalah lagi

    ReplyDelete
  2. Aku pake lenovo juga ni mba.. Tapi ya karena dah 2 tahunan, dah menurun performanya.

    Kadang klo untuk foto, aku pinjem pke punya p suami..tapi klo kepepet, ya pake ini.

    Kucingnya cakep😀

    ReplyDelete
  3. Kalau ada produk baru, pengennya tukar tambah terus. :'D

    ReplyDelete
  4. Masih cakep tuh galaxy note 3 nya mbak. Saya ganti ponsel sesuai dengan alasan nomor satu: rusak. Kalau pengen banget ganti HP, sengaja saya rusakin HP nya biar dibeliin yang baru *eh -_-

    ReplyDelete
  5. Mbak, senangnya dapat handphone dari lomba blog. Aku ga menang-menang jadi sampai sekarang masih nabung untuk beli ponsel idaman. Hahaha

    ReplyDelete
  6. wah alhamdulillah dapet gratis galaxy note 3 ya Mbak Inna. Saya juga nih lagi timbang tinimbang beli ponsel baru..��

    ReplyDelete
  7. Betul sekali mak klo mau awet di lihat saja.
    Saya termasuk orang yg ceroboh. Hp sering jatuh..

    ReplyDelete
  8. Biasanya saya ganti hp karena rusak. Makanya jarang ganti. Paling sekali aja ganti hp karena kecopetan. Berharap gak mengalami lagi

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top