Friday, June 16, 2017

Tetap Fit Saat Puasa dengan Berolahraga Ringan Secara Rutin


Berolah raga saat puasa? Mengapa tidak? Olahraga membuat badan kita tetap sehat. Saat berpuasa, olahraga juga tetap bisa dilakukan. Terutama bagi anda yang sudah terbiasa melakukan olahraga secara rutin. Jika olahraga dihentikan dengan alasan sedang puasa, tubuh akan terasa kurang nyaman dan mudah lelah. 

   Saya pernah berolahraga senam aerobik seminggu sekali secara rutin. Karena banyak kesibukan, saya absen kelas senam sampai beberapa bulan. Duh, badan langsung cepat lelah dan gampang terserang penyakit. Olahraga betul-betul harus dilakukan agar tubuh tetap berada dalam kondisi yang fit untuk menjalani segudang aktivitas. 

  Tidak terkecuali di bulan Ramadhan ini. Kita juga perlu berolahraga sambil tetap menjalankan ibadah puasa. Tentu saja, berolahraga saat puasa ada aturannya sendiri. Banyak yang perlu diperhatikan agar kita bisa berolahraga dengan nyaman saat bulan puasa, yaitu:

Waktu Berolahraga

Dari beberapa website kesehatan yang saya baca, waktu berolahraga yang paling tepat adalah pada sore hari menjelang buka puasa. Kira-kira setengah jam sampai satu jam sebelum berbuka. 

Jika ingin melakukan olahraga sesuah berbuka puasa juga boleh. Waktunya adalah dua atau tiga jam setelah makan hidangan buka puasa yang cukup berat seperti nasi dan lauk pauknya. Rentang waktu tersebut bertujuan agar makanan sudah dicerna oleh tubuh terlebih dahulu sebelum berolahraga. 

Ada juga yang menyukai saat berolah raga sebelum sahur. Tidak masalah. Meskipun itu berarti anda harus bangun lebih pagi agar sempat menyantap hidangan sahur sebelum mulai berpuasa. Tips bagi yang ingin berolah raga sebelum sahur adalah harus tidur lebih awal, yaitu setelah shalat tarawih. Jika olahraga dilakukan dalam kondisi kurang tidur, tubuh kita bisa kelelahan nanti.

Jenis Olahraga

Pilih jenis olahraga ringan low impact dan jangan lakukan olahraga high impact. Misalnya jalan santai, bersepeda, yoga, dan main sepatu roda. Hindari olahraga yang banyak menguras tenaga seperti futsal dan lari maraton. Juga tidak ketinggalan, ada olahraga yang harus dihindari karena berisiko membatalkan puasa, yaitu renang. Saat berenang, ada kemungkinan air kolam renang bisa tertelan dan membatalkan puasa.

Ngomong-ngomong, saya jadi ingat Dd Irsyad pernah minta dibelikan sepatu roda karena anak-anak tetangga gemar bermain sepatu roda di depan rumah. Boleh juga nih, buat hadiah kejutan lulus puasa sehari penuh yang akan saya berikan usai Lebaran nanti. Langsung saja saya cari di www.mataharimall.com. Wah, pilihannya ada banyak. Saya simpan di keranjang belanja, sepasang sepatu roda warna biru dengan ukuran kakinya yang sesuai. Hmm, nggak sabar lihat reaksinya nanti saat menerima hadiah ini. 

Aneka sepatu roda di Mataharimall


Saya sendiri lebih menyukai olahraga bersepeda. Setiap pagi dan sore, saya rutin bersepeda untuk menggerakkan badan. Pagi hari, saya bersepeda jarak dekat ke warung sayur langganan. Saat sore menjelang buka puasa, saya menempuh jarak yang lebih jauh lagi. Ketika lelah dan merasa haus habis bersepeda, saya tinggal menunggu menit-menit buka puasa di rumah. Meski hanya menempuh jarak yang dekat, terasa sekali bedanya jika saya absen bersepeda satu hari saja. Maklum, kegiatan bersepeda memang jadi rutinitas harian saya sebelum berpuasa.



 Berolahraga  dengan bersepeda setiap pagi dan sore

Pahami kondisi tubuh

Jangan memaksakan diri saat berolahraga ketika sedang puasa. Jika lelah dan merasa tubuh tidak kuat, segeralah berhenti. Apalagi jika tiba-tiba merasa pusing, mual, atau ingin pingsan. Jika terjadi hal tersebut, segera beristirahat dan hentikan berolahraga.

Mengatur pola makan sehat dan banyak minum

Makanan yang bergizi diperlukan agar asupan nutrisi mencukupi dan badan tetap fit selama menjalankan ibadah puasa sambil berolahraga. Hindari makanan berlemak dan junk food. Perbanyak makan buah dan sayuran. 

Perbanyak minum saat sahur dan buka puasa. Kebutuhan harian air minum yang wajib dipenuhi adalah minimal delapan gelas sehari. Saat berpuasa, pola 2-4-2 bisa dicoba. Yaitu dua gelas air putih saat sahur, empat gelas saat malam hari, dan dua gelas lagi saat sahur berikutnya. Lebih bagus lagi jika bisa minum lebih dari delapan gelas sehari. Banyak minum mencegah tubuh kita dari dehidrasi.

Makan sayur bias sehat!

Cukup beristirahat

Jangan lupa istirahat yang cukup. Saat bulan Ramadhan, waktu tidur memang sedikit berkurang karena kita harus bangun lebih pagi. Terutama bagi para ibu rumah tangga seperti saya yang harus bangun sebelum pukul 3 pagi untuk memasak hidangan sahur. Untuk menyiasati waktu tidur yang kurang, kita bisa tidur lebih cepat setelah shalat tarawih dan tidur siang jika diperlukan.

  Ternyata, berolahraga saat puasa bisa dilakukan dengan mudah. Daripada puasa hanya berdiam diri tanpa melakukan aktivitas. Justru jika tubuh banyak diam dan tidak digerakkan, puasa malah jadi tambah lemas lho!

  Bukan hanya orang dewasa saja yang perlu berolahraga. Anak-anak juga sebaiknya diajak melakukan gerak badan saat tengah berpuasa. Ingat, jangan paksakan mereka melakukan olahraga yang berat, ya! Tapi namanya anak-anak, kadang mereka tuh kelihatan seperti nggak ada capeknya. Meski berpuasa, mereka tetap aktif dan energik.

  Seperti kedua anak laki-laki saya, mereka sangat suka bermain sepak bola. Saat puasa, saya melarang mereka untuk main bola di lapangan dan di jalanan depan rumah. Tapi namanya anak-anak, mereka tetap main bola walau hanya sekedar saling mengoper ringan dan dilakukan di dalam rumah. Yang penting badan bisa bergerak sedikit, ya! 

  Olahraga jelang buka puasa kerap saya lakukan bersama 3 boyz, ketiga anak laki-laki saya. Kami biasanya bersepeda bareng mencari cemilan atau minuman untuk buka puasa. Ngabuburit, istilah ngetrendnya. Olahraga sambil ngabuburit dan menghabiskan quality time bersama anak-anak. Sungguh saat yang menyenangkan dan selalu dinanti setiap bulan Ramadhan tiba.

Yuk, jangan malas berolahraga saat puasa!

Bersepeda bersama 3 boyz

7 comments :

  1. Kalau bersepeda atau main sepatu roda masih oke makk olahraga di bulan Puasa ini ^^' kalau lari aku angkat tangan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lari aku juga ga kuat. apalagi lari dari kenyataan :D

      Delete
  2. wah, tantangan terberat ini. Ga puasa aja, olahraganya kena diitung makkk, apalagi pas puasa, huhu. Kalo kerjaan rumah sambil gerak2 itu olahraga ga mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda, prita. itu mah gerak badan biasa, hihi. tapi lumayan drpada ga gerak sama sekali :D

      Delete
  3. anakku seneng banget main sepatu roda, waktunya lumayan lama juga lho, Mba. Agak was was sih sama puasanya, tapi alhamdulillaah dia bisa jaga puasanya tetep sampai maghrib

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti keasyikan main sepatu roda yaa
      alhamdulillah, seneng ya kalo anak kuat puasa sampai maghrib :)

      Delete
  4. Kebetulan anak pengen sepatu roda neh, ada banyak pilihan ya

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top