Sunday, April 30, 2017

Baca Buku Bikin Pintar



Saya suka baca buku. Waktu kecil malah sempat punya perpustakaan mini agar koleksi buku bisa dibaca oleh teman-teman di sekitar komplek. Sayang, umur perpustakaan itu nggak lama karena para peminjamnya kurang bertanggung jawab. Buku banyak yang rusak dan hilang, hiks. 

  Pernah punya perpustakaan mini juga memacu saya untuk menata rapi koleksi buku di rumah menjadi perpustakaan untuk keluarga. Koleksi buku yang ada setelah berumah tangga dan punya anak tentu saja tidak sama dengan koleksi buku waktu masih single dulu. Di rumah, lebih banyak buku bacaan untuk anak-anak dibandingkan dengan buku pribadi milik saya dan suami. 

  Dalam urusan beli buku, saya sepaham dengan suami bahwa semahal apa pun, sebokek gimana pun kalau ketemu buku yang bagus pasti dibeli! Itulah sebabnya kami lebih mengiyakan 3 boyz beli buku daripada beli mainan. Kegiatan nangkring di toko buku juga jadi agenda rutin setiap bulan. Ehm, beberapa kali pernah sih lagi bokek banget sampe nggak beli buku sama sekali. Meskipun cuma lihat-lihat doang dan sedikit numpang baca, my boyz sudah cukup hepi.

Salah satu koleksi buku anak-anak di rumah

  Koleksi buku anak-anak di rumah didominasi buku dengan gambar-gambar yang menarik tentunya. Ada buku cerita, komik, sampai ensiklopedia anak. Buku-buku khusus balita yang berbahan tebal agar tidak mudah disobek juga koleksinya dibaca turun temurun dari anak pertama sampai ketiga. Termasuk penghematan juga kan? Hehehe.

  Setelah si sulung Aa Dilshad beranjak remaja, dia mulai tertarik membaca novel. Saya sebagai ibunya bahkan belum ikutan membaca semua koleksinya. Jangankan baca buku, saya mah suka riweuh olangan sendiri di rumah. Mau baca buku rasanya pake perjuangan sekarang ini, hihi.


Sebagian buku novel koleksi Aa Dilshad

  Era digital sekarang ini tidak menyurutkan minat saya untuk membaca buku dalam bentuk lembaran kertas. Saya mah matanya siwer, nggak suka baca buku digital dari tablet, smartphone atau komputer. Belum lagi pelit hemat kuota ogah download buku online. Mendingan beli buku beneran aja. Enak bisa dipegang dan dibaca berulang kali dengan mata yang rileks. Ini kata saya lho.

  Kegaptekan saya terhadap informasi yang berseliweran di dunia maya membuat saya lebih suka membaca buku beneran (buku dalam bentuk fisik bukan digital). Seperti waktu saya baru berumah tangga dulu. Ketika orang-orang sudah mengenal internet dan hobi browsing sana-sini. Saya mah mengumpulkan informasi dengan membuat kliping! Rajin banget kan!

  Kok bikin kliping? Kayak anak sekolahan jaman dulu aja! Iya, bikin kliping biar lebih enak dibaca dan bisa dikelompokkan sesuai tema. Setelah diberi daftar isi, jadi deh kliping yang bermanfaat! Buku kliping ini sudah membantu saya belajar jadi orang tua yang 'sesuai standar' dan belajar memasak, lho! Kan saya berada jauh di rantau, siapa yang mau ngajarin saya tentang parenting dan memasak kalau bukan dari buku?

   Demi bisa bikin buku kliping yang bagus, saya berlangganan tabloid parenting dan tabloid masakan. Setiap minggu saya gunting artikel yang bermanfaat, dikumpulkan, lalu beberapa bulan sekali dibuat buku kliping. Hasilnya jadi seperti ini:

Kliping artikel parenting dari tabloid
  Khusus untuk kliping masakan, selain dari tabloid saya mengumpulkan resep dari bekas kemasan bumbu dapur, minyak goreng, keju, teh, dan sebagainya. Bukan hanya kliping, saya juga senang mengumpulkan buku resep diskonan. Selain itu ada buku resep oleh-oleh suami dari luar negeri. Wah, seneng banget deh!


Kumpulan buku masak dan kliping masakan
  Terus, sekarang bagaimana? Setelah parenting dan masakan, sejak terjun jadi blogger saya suka membaca buku panduan tentang ngeblog. Seperti buku panduan pemula untuk blogger, bikin tempate blog, sampai buku monetasi blog seperti buku tutorial keren yang satu ini:


Pemicu supaya ngeblog lebih rajin lagi!


  Pernah berjualan online juga menyulut semangat saya untuk bisa membuat toko online dan mempelajarinya dari buku berikut ini. Masih buku dari pengarang yang sama dengan buku monetasi blog di atas, yaitu Carolina Ratri. Buku ini recomended banget buat yang pengen punya toko online. Sayang, hidayah untuk buka toko online pada diri saya tiba-tiba menguap karena riweuh nggak puguh tea, hihihi.


Buku panduan untuk membuat toko online

  Terus terus... buku selanjutnya yang jadi minat saya itu suka-suka banget. Kalau ada buku yang bagus (tema apa saja) pasti saya beli. Termasuk buku karangan teman-teman blogger. Senangnya punya teman-teman yang jago nulis dan bikin buku! Saya baru nebeng menulis di satu buku antologi saja sudah seneng banget, apalagi punya buku solo ya! 

   Well, blogger memang tidak jauh dari buku. Sebagai penulis, blogger juga harus rajin membaca, betul tidak? Baca buku itu bikin pintar, itu sudah pasti. Nggak kebayang kalau dulu saya nggak rajin baca sampai bikin kliping, boleh jadi saya nggak bisa masak sampai sekarang dan rada tulalit mengasuh anak, hehehe.

  Oia, ngomong-ngomong blogger dan buku, saya sudah sering memenangkan hadiah giveaway dari teman-teman blogger berupa buku. Lumayan, dapat buku gratisan. Berikut ini adalah buku gratisan terakhir yang saya dapat dari giveaway Innayah:

Buku gratisan dari giveaway
  Mengapa saya menulis postingan tentang buku? Ini adalah ide cemerlang dari Neng Prita HW yang mengajak teman-teman arisan link Dilo untuk melanjutkan silaturahim tukar link periode pertama yang sudah selesai. Jadi, ceritanya ini arisan periode kedua. Prita yang baru saja berulang tahun ini sudah membuat lebih dulu postingan dengan tema "Aku dan buku". Tulisannya bisa dibaca di postingan Aku dan Buku adalah Aku dan Pilihan Hidupku. Keren, kan!

Yuk, kita giatkan terus baca buku biar pintar!

11 comments :

  1. Wuihhh keren koleksi bukunya mbak inna... tertarik tuh dengan bukunya tere liye

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg tertarik n belum sempet bacanya :P

      Delete
  2. wah mak Inna, dirimu rajinnn banget yak, duh masih berharap someday bisa ketemuan, ngobrol2 sepuasnya. Aku juga hobi kliping :D Dulu, ngumpulin kliping handycraft, sama resep2 dari Nova juga, wkwkwk. Kalo deket, aku pinjem tuh buku kliping, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiyahh keburu pindahan jauh yaa kita belum ketemuan lagi hiks...
      aku bikin kliping dari tabloid bintang indonesia, nakita, nova, femina, palagi yak..kalo tabloid saji mah dikoleksi krna ga bisa digunting ada resep bolak balik :D
      sinii aku pinjemin, prita. etapi tapi ni kliping mulai menguning. maklum udah lebih 10 tahun umurnya :D

      Delete
    2. Ya ampun mak, 10 tahun lebih ya? mantep!

      Delete
  3. wiih mantep buku anak2nya, saya beli nya pas usianya SD an kali ya, kalau sekarang mah, Ya ampun rusak semua buku anak2 diguntingin

    ReplyDelete
  4. Sama mbak Ina, aku juga lebih suka baca buku fisik dibandingkan di HP. bisa tandai kata2/quote yg bagus

    ReplyDelete
  5. saya juga hoby baca buku mbak seminggu saya harus ngabisin satu buku. banyak yg skrng beralih ke ebook tapi buat saya membuka halaman buku dan mencium harum wangi buku baru selalu menjadi kenikmatan tersendiri.

    ReplyDelete
  6. Bukunya banyaaaakkkk, ada klipingnya jugaakkk, unik mbk, :)

    ReplyDelete
  7. Saya mulai melirik ebook2 karena rumah saya udab penuh sama buku. Hihihi... sekarang lebih sering pinjam aja sih di perpus online. Kalau tentang kuota, yang dibayar sebulan sama aja jadi dioptimalkan aja buat download2 buku :D

    ReplyDelete
  8. Waaahhhh klipiiingggg, udah lama aku tak melakukannya, jd pengen kliping jg
    TFS mbk Inna

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top