Thursday, November 10, 2016

I Love Tote Bags!



I love tote bags! Jika ditanya jenis tas favorit, maka jawaban saya adalah tas karung alias tote bag. Jaman masih sekolah dan kuliah, tas favorit saya adalah tas punggung atau ransel. Setelah jadi emak begini, rasanya saya lebih cucok pakai tote bag daripada ransel. Betul tidak? 

  Memang sih, sesekali saya masih pakai ransel kesayangan dari jaman kuliah yang masih awet sampai sekarang. Tapi karena ransel itu modelnya sylish dan berbahan dari kulit, ukurannya kurang besar. Buntutnya, saya nenteng tote bag lagi disamping bawa ransel. Hiyahh...

  Tote bag yang penampakannya memang mirip karung itu bisa muat berbagai macam barang. Sagala aya pokona mah... Pas banget buat emak riweuh yang suka bawa sagala endah setiap bepergian. Apalagi masih punya anak kecil, duh satu tas bisa penuh berisi keperluan anak.

  Saya pernah membeli tas khas ibu-ibu. Tas bahan kulit dengan harga mahalan dikit. Belum genap setahun, kulitnya sudah bocel-bocel dan penampakannya jadi aneh. Mungkin saya tertipu beli tas kulit sintetis yang kurang bagus kualitasnya. Atau... saya aja yang jorok nggak bisa merawat tas kulit mahal? Hiks, kapok deh.

  Balik lagi pakai barang sesuai kepribadian. Saya ini nggak bisa tampil glamour and chic seperti emak-emak gaul byutipul yang suka nangkring di kafe. Saya lebih suka tampil apa adanya, sedikit sporty tapi teuteup manis *uhuk* 

  Aktivitas saya yang sering ngojek, naik turun angkot, dan jalan kaki keliling pasar membutuhkan outfit yang nyaman. Sepatu olahraga atau sandal flat jadi andalan. Tidak ketinggalan... tote bag! Bahkan saya membawa tote bag yang lain di dalam tas. Gunanya -tentu saja- untuk menaruh segala belanjaan. Hemat plastik dan ramah lingkungan.

Bawa ransel dan tote bag juga :D

  Koleksi tote bag saya ada banyak. Namanya tas karung yang gampang dicuci, tote bag juga gampang kusam sehingga saya pun menggantinya dengan yang baru. Percaya nggak kalau hampir semua tote bag yang saya miliki itu gratisan? Haa... kok bisa? Ya bisa banget. 

  Kebanyakan tas yang ada di rumah adalah pemberian dari Kakak saya yang bernama Teh Irein. Ada yang baru dan ada yang bekas. Biar bekas tapi masih oke lho! Ada juga dari hadiah. Tas yang beneran dibeli pakai uang sendiri cuma yang satu ini, yaitu tas bertuliskan 'thank god i'm blogger' dari Stiletto Books.

Tas favorit dengan identitas pribadi :D

  Selanjutnya, boleh dong saya pamerin tote bag saya yang lain. Ini tote bag yang masih dipakai, ya. Yang lain sudah robek dan dibuang. Keempat tas berikut adalah pemberian dari Teh Irein. Ada yang oleh-oleh dari Singapore (kiri atas), tas kanvas coklat yang jadi andalan sampai sekarang (kanan atas), salah satu dari dua tas batik (kiri bawah), dan tas tangan kecil yang praktis dibawa ke tukang sayur untuk wadah dompet dan hp (kanan bawah).


Aneka tote bag pemberian Teh Irein
Saya dan tote bag coklat (maaf, ini foto waktu masih kurus)

  Nah, kalau tas yang satu ini dapat dari Mak Indah Savitri sebagai hadiah giveaway. Ini andalan banget buat saya pakai belanja kulakan obat ke pasar. Biasanya saya bawa kardus dan satu plastik kresek besar. Bingung nentengnya kan? Dengan tote bag warna ungu bertuliskan 'I love NY' ini, si plastik kresek bisa dimasukkan ke dalammnya atau tidak usah pakai plastik lagi dan sebagian belanjaan obat bisa masuk ke tas ini. Nggak repot nenteng karena saya tingga menggemblok tasnya di bahu. 


Tas ungu favorit untuk belanja
  Tote bag kesannya kurang pas buat dipakai ke acara resmi ala sosialita. Halah, emangnya saya mamah gaul? Saya mah lempeng pakai apa saja setiap ada pertemuan dengan geng ibu-ibu. Tapi buat kondangan, ya saya masih menghargai dengan tidak memakai tote bag. Pakai tas kondangan yang modelnya yah masih sebelas dua belas dengan tote bag (teuteup). Oia, tas ini saya beli sekitar belasan tahun yang lalu. Tepatnya di BIP (Bandung Indah Plaza) seharga 25 ribu. Alhamdulillah, masih awet dan saya males beli tas kondangan yang kekinian (males apa pelit, hehe)

Tas buat kondangan
 Khusus untuk acara semi formal. Sesekali saya ingin juga tampil syantik dan menanggalkan kesan sporty. Tas tote bag berbahan anyaman dan dari kulit ini cocok untuk dipakai. Eh, yang kulit ini tote bag apa bukan sih? Kan modelnya mirip ya...


Tas kulit model tote bag

  Dana terbesar membeli tas yang pernah saya keluarkan adalah Rp.250.000 untuk membeli tas kulit yang saya ceritakan sebelumnya. Tas dengan harga segitu pada tahun 2010 perasaan sudah mahal menurut saya. Sejak itu, beneran. Saya nggak mau lagi beli tas dan menunggu sumbangan tas dari Teh Irein saja, hahaha.

  Sekitar dua tahun yang lalu (apa lebih ya, lupa). Saya diberi tas lagi oleh Teh Irein. Melihat label 'Gendis' dan harganya, saya langsung nganga... Ya Allah, lebih baik saya beli sembako daripada tas seharga Rp.700.000. Alhamdullillah, rejeki. Anggaran beli tas bisa dialihkan untuk membeli daging buat Eyang.

  Tas semi anyaman bermotif bunga dan bertali kulit warna merah ini langsung jadi andalan saya untuk pergi jalan-jalan ke tempat yang kerenan dikit. Dibawa gaul sama buibu sosialita juga nggak minder, hehehe. Dih, kayak yang punya geng emak sosialita aja. Aselinya mah suka nongkrong ngegosip di warung sayur. 

Lumayan buat bekgron motret, hehehe.


Saya dan tote bag andalan buat mejeng

  Oia, motif polos merajai tote bag milik saya. Kebetulan saja dikasihnya begitu. Tapi saya memang lebih suka warna polos supaya lebih mudah menyesuaikan dengan baju yang dipakai. Pada foto di atas, untuk tote bag motif bunga, saya sengaja memakai baju berwarna polos. Nggak apa-apa juga sih kalau mau pakai baju dan tas yang sama-sama bermotif. Cuma saya suka lieur aja ngeliatnya.

  Biar nggak 'garing' dengan kepolosan sebuah tas, saya pernah merenovasi tas tangan mungil menjadi cantik. Caranya cuma menambahkan bros yang disematkan di tas tersebut. Penampilannya langsung jadi beda. Boleh lihat tutorialnya di postingan ini: Tas lama tampil baru.

  Punya banyak tas dan suka gonta-ganti itu mah sudah khas perempuan banget ya. Kadang setelah berganti tas dengan memindahkan isinya, suka ada aja benda yang ketinggalan dan tidak terbawa. Kesel kan? Saya juga dulu begitu. Tapi setelah punya bag organizer, mindahin tas jadi cepat dan praktis plus nggak ada lagi barang yang tercecer. 

  Sekian dulu cerita saya tentang tote bag. Kalau kamu suka tas model apa?




34 comments :

  1. Aku lumayan suka gore bag sejak kuliah,simpel gitu tinggal nyangklong^^

    ReplyDelete
  2. saya sukanya backpack, si tomboy dan ga mau ribet ini berasa riweuh kalau harus jinjing dan ngengklek tas (apalagi kalau berat) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngengklek di punggung enak ya teh, ga pegel sebelah tangannya

      Delete
  3. Wah, Mbak pinter banget memadu padankan aneka totebags dengan pakaian sehari-hari maupun untuk acara khusus :)

    ReplyDelete
  4. Suka banget tote bag sejak kuliah. Sekarang sering bawa kalo ke pasar atau fitness. Buat masukin barang tinggal blus blus muat banyak.

    ReplyDelete
  5. Ahh aku suka tas karung ini, buat tempat cemilan cepuluh kalo jalan2 maak . Di rumah jadi koleksi juga..

    ReplyDelete
  6. Wah pasti koleksinya tasnya banyak ya mbak, kalo saya 2 tas udah cukup mbak, soalnya jarang kemana2.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ada yg ngasih, jadi punya banyak. Kalo beli sendiri mah cuma satu :D

      Delete
  7. banyak koleksi tas nya.ya mba.... boleh lah lempar kesaya satu ha2

    ReplyDelete
  8. salam kenal mak. saya resti. aku juga suka banget pake tote bag. kalo jalan2 keluar kota biasanya nyari totebag yg ada identitas daerah juga. udah kebiasaan bawa totebag dari SMP buat bawa LKS sama buku materi, bekal atau baju olahraga. soalnya dimarahin ibu kalo bawa berat di tas punggung takut bungkuk. jadi harus dibantu pake totebag. skrg juga kebiasaan bawa tote bag d tas kantor kali2 mampir belanja atau bawa kerjaan ke rumah hehehe. oiya aku juga bikin tote bag sndri lo mak, habis belajar jahit trus cari tutorial bikin tas d internet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, resti.
      Aih kreatip bngt bikin sndiri. Dulu aku jg pernah bikin tas waktu sd, jahitannya meletot2 :D

      Delete
  9. Mba, itu harga tas termahal adalah 250rb kok bisa samaan ya? Hahahaha. Tapi aku beli lebaran kemarin, jadi jatohnya mahalan punya Mba Inna lah, kan belinya tahun 2010 *teteup*

    Aku paling suka shoulder bag. Soalnya jilbabku lebar, jadi kalau pakai tote bag sedikit menyingkap jilbab. Kebanyakan tote bag kan talinya pendek. Kecuali yang dipakai Mba Inna tuh, keceee, yang kulit itu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa...nyesek kemahalan :(
      Hihi makasi nyak

      Delete
  10. Tote bag emang unyu, pilihan wajib menggantikan posisi kresek. Biar lebih kece n sehat ya mb. Turut menjaga kelestarian lingkungan

    ReplyDelete
  11. Replies
    1. Aku jg masih cinta ransel kok. Krna ranselku kecil, jd bawa tote bag yg guedee

      Delete
  12. Aku juga kemana mana selalu bawa bontot itu istilah temen temen kepadaku yg selalu bawa Tote bag, karena kalau semua di masukin tas, berat euy..apalagi bawaannya banyak..

    ReplyDelete
  13. Wahh pecinta tote bag.hehehw..
    Iya nih perempuan tuh kadang ada saja 1 ciri khasnya kalap alias lapar mata.
    Entah Itu lapar mata ke sepatu, tas, aksesoris, make up kit, sampai fashion item.

    Dan kalo saya sendiri, alhamdulillah belom terlalu kalap sih, tp kl lg ada rejeki.. lumayan kalap ke ciwalk utk hunting baju ke butik langganan (Vanisim*). Bajunya kece2 buat buibu muda ala2 saya :)

    Mbak blogger Bdg jg ya?
    Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren punya butik langganan.
      Salam kenal juga dari Bogor :)

      Delete
  14. Kalau saya gak terlalu suka tote bag. Di rumah banyak, kebanyakan tote bag beridentitaskan kampus atau kegiatan seminar. Maklum, itu oleh-oleh suami usai seminar atau kunjungan ke kampus2. Kalau saya sukanya sling bag. Praktis.

    ReplyDelete
  15. Mak, tote bagnya cantik-cantik banget! Naksir sama tote bag yang ada tulisan i’m blogger-nya *teteeep kalo blogger mah langsung berbinar-binar lihat ada something yg berhubungan sama blog
    Aku juga beberapa kali dapat tote bag gratisan mak. Biasanya dari giveaway. :)

    ReplyDelete
  16. aku juga suka ngumpulin totebag mbak dan selalu akau bawa bepergian biar mudah kalau pulang nya bawa tentengan :)

    ReplyDelete
  17. emang totebag ini paling simpel dan cocok dipakai sama baju apapun haha

    salam kenal
    http://helluvabutlr.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  18. totebag saya sekarang hadiah goodiebag dari event Schneider 😀 yg paling kuat sih bahannya. Totebag Stiletto cakep ya 😁

    ReplyDelete
  19. Wah, yang batik samaan, aku juga punya hadiah dari Ibu. Bagus-bagus koleksinya. Kalau aku mah tas apa aja modelnya, yang penting unyu, hehehe :)

    ReplyDelete
  20. Aish yang tote bag im blogger bagus mak, aku jarang pakai tote bag lebi kearah ransel hehe

    ReplyDelete
  21. Tote bags memang awet mba, cuma kalau pas semua barang dimasukin jadi beraaat hahaha

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^

Back to Top