Tuesday, March 15, 2016

Pengalaman Pertama Berbelanja di Asemka



Sebenernya, sudah lama saya penasaran pengen ke Asemka. Kayaknya seru ngeborong aneka barang dengan harga murah. Tapi, kapan bisa pergi ke sana, ya? Kalau pergi bareng dengan Bapa dan boyz kayaknya malah bikin riweuh deh. Nggak enak bawa anak-anak buat blusukan. Mau pergi sendiri kok takut. Ya iya lah takut. Kalau nyasar gimana? 

  Sampai akhirnya tetangga saya, Mama Ari, ngajak pergi ke Asemka. Asyik! Rencana tinggal rencana. Kami berdua yang 'sok sibuk' membuat acara belanja bareng ini tertunda sekian lama. Sampai akhirnya... jreng jreng! Jadi juga kami pergi ke Asemka kemarin!


   Saya dan Mama Ari berangkat dari rumah pukul 8.30 WIB. Kereta dua belas gerbong yang mengangkut kami ke Stasiun Kota berjalan lambat. Belum lagi antri rel di Stasiun Gambir. Pukul 11.00 WIB kami baru sampai di Stasiun Kota. Alamakk...sempet nggak ya pulang sore untuk mengantar anak-anak kami les renang? Duh ibu-ibu, mau pergi nggak bisa tenang yee... pikirannya malah mau cepet-cepet pulang demi anak, haha.

Saya dan Mama Ari di Stasiun Kota

   Mama Ari akan membuka toko alat tulis dan mainan. Jadilah kami hunting alias berburu barang-barang tersebut. Saya sendiri sekedar iseng saja ikut. Siapa tahu ketemu bahan craft kece yang bisa dibawa pulang. Tapi, tapi... ada di sebelah mana toko kulakan bahan craft saya sendiri pusing mencarinya. 

   Padatnya toko-toko yang berjualan di pinggir jalan dan di dalam bangunan cukup membuat puyeng buat saya yang baru pertama kali datang ke Asemka. Harus fokus, mau cari apa ya terus mencari di sekitar area yang menjual barang-barang sejenis tersebut. Selama saya menemani Mama Ari kulakan alat tulis, saya menemukan banyak barang-barang lucu seperti tempat pensil yang satu ini:

Tempat pensil monster yang lucuk!
   Tidak terasa, sudah tengah hari. Tiba-tiba lapar dong. Sambil menunggu pelayan toko mengambilkan barang-barang yang akan dibeli oleh Mama Ari, kami mencari makan siang dulu. Pengennya sih, makan nasi padang. Laper banget soalnya! Saat berjalan, ada warung makan soto tangkar. Eh, kayanya ini boleh juga. Daripada kelaparan...

Soto tangkar yang ajibbb!

  Perut kenyang, lanjut berkeliling lagi. Saya akhirnya menemukan beberapa benda yang dicari. Belum semua sih. Seharusnya saya googling dulu biar nggak nyasar. Yah, lain kali deh. Untuk kunjungan berikutnya kalau mau ke Asemka lagi. Jadi nggak perlu capek muter-muter untuk cari satu jenis barang. Yah, namanya juga belum berpengalaman.

   Jelang ashar, kami baru selesai belanja dan pulang. Jalan kaki lagi ke Stasiun Kota. Kami tidak sempat mengantar Ari dan Rasyad, kedua anak kami, berangkat les renang. Untung sedang ada kakeknya Ari yang bisa menggantikan tugas kami mengantar anak-anak. Jadi tenang, deh.

   Sampai di Stasiun Bojong, hujan langsung menyambut kami. Pulang naik motor tanpa jas hujan membuat kami harus berhenti sejenak supaya belanjaan tidak kebasahan. Setelah agak reda, lanjut deh jalan lagi. Di tengah jalan, motor kami disalip motor anak abege yang ngebut di antara kubangan air. Wushhh! Kami berdua langsung kena cipratan air. Hahaha basah kuyup beneran deh. Biar capek dan basah kuyup, saya senang akhirnya kesampaian juga belanja di Asemka. Kapan-kapan ke Asemka lagi ah...

Hasil belanja di Asemka: beads dan lem tembak

5 comments:

  1. Kok fokusku ke sotonya ya? Wkkwwkk Btw temanku dr Samarinda tiap bulan kulakan ke asemka lo

    ReplyDelete
    Replies
    1. sotonya enak beneraannn :D
      wah iya itu jg banyak bngt orng2 pada borong

      Delete
  2. Replies
    1. kalo sletingnya ditutup, langsung ga ada giginya :D

      Delete
  3. Sama kaya komen pertama begitu liat sotonya langsung hilang fokus hehehhe...

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^