Tuesday, September 15, 2015

Mata Terkena Air Cabe



Hari Minggu, tanggal 13 September 2015. Pengajian rutin bapak-bapak diadakan di rumah kami. Setelah menyiapkan bahan dan bumbu sehari sebelumnya (kecuali bahan sayuran karena harus segar), saya siap untuk memasak mie kocok kikil sebagai suguhan. Pagi hari, saya sudah merebus kaki sapi di panci presto dan membeli sayuran tambahan. Lalu kami berangkat menjenguk Aa ke pesantren. Sampai di rumah pada sore hari, masak dilanjutkan lagi. Pengajian diadakan setelah shalat Isya. Jadi, saya masih punya waktu untuk merampungkan masakan.


   Sebelum maghrib, semua sudah siap. Tinggal menghangatkan kuah dan membagi mie serta isiannya ke dalam mangkok saja. Minuman teh sudah jadi di teko. Nanti tinggal dituang ke gelas dan langsung disuguhkan. Pelengkap untuk mie kocok sudah siap. Ada kerupuk, kecap, saus sambal, jeruk limau, bawang goreng, dan sambal cabe rawit.

Mie kocok kikil sudah jadi!
   "Sambelnya pedes nggak? Bapak-bapak pada suka sambel yang pedes," Bapa meminta saya untuk membuatkan lagi sambal dengan lebih banyak cabe. Sambal cabe rawit yang saya buat memang dicampur cabe merah keriting. Kayaknya kurang pedas ya. Seharusnya saya bikin sambel dari cabe rawit merah semua. Baiklah, nanti pas bapak-bapak sedang mengaji, saya tambahkan lagi cabe rawitnya. Sekarang nggak sempat, masih beres-beres di dapur sambil sesekali menemani boyz di kamar belakang.

   Setelah beres mencuci piring, saya merebus cabe dan kemudia menguleknya. Tiba-tiba, air cabe muncrat ke wajah dan mata saya! Keget! Aduh! Reflek saya menuju bak cuci piring dan membasuh muka serta mata saya. Aww, perih! Panas! Sudah lama saya membasuh tapi rasa sakit, perih, dan panas itu tidak mau pergi. Mata sulit terbuka. Baru mengangkat sedikit kelopak mata, hawa panas menjalar hingga saya reflek menutup mata kembali. Perihhh!!!

   Saya lari ke rumah sebelah, rumah Eyang, lewat pintu penghubung yang menyatukan rumah kami berdua. Sambil meneruskan membasuh mata di keran belakang rumah Eyang, saya beritahukan tentang mata saya yang baru terkena cabe. Eyang memberikan saya obat tetes mata. Saya coba teteskan mata berkali-kali dengan obat tetes. Tidak berhasil. Masih perih juga. Saya kembali ke rumah dengan jalan sempoyongan karena mata setengah terpejam. Pandangan mata saya juga kabur. Mau bilang ke Bapa, nggak enak sama tamu pengajian. Saya pasrah.

   Lelah, saya duduk di depan pintu di kamar belakang. Saya bilang pada boyz kalau mata saya sakit terkena air cabe. Langsung saja Dd Irsyad menghampiri saya. Dia memeluk saya lalu berkata, "Nanti juga sembuh." Ahh..terima kasih, sayang. Panas dan perih seketika sirna sesaat mendengar ucapan Dd.

   Saat duduk di kamar, air mata saya terus mengalir tanpa henti. Saya pun mengerjapkan mata berkali-kali agar semakin banyak air mata yang keluar dan rasa panas ini sirna. Sempat terbersit rasa panik. Kalau nggak sembuh gimana? Takut terjadi sesuatu pada mata saya. Hmmfftt... tarik napas. Tenang... tenang...

    Tidak lama kemudian, Bapa masuk ke dapur. Bapa menyuruh saya kembali mengaliri bola mata dengan air keran. Mungkin tadi saya kurang lama, jadi rasa perih itu tidak mau hilang. Duh, keburu pegel ngebungkuk di depan bak cuci piring. Saya ulangi lagi membasuh mata. Terus dan terus hingga rasa perih itu hilang. Saya paksakan untuk membuka kelopak mata dan mengaliri bola mata dengan air ledeng. Sulit memang. Mata selalu reflek ingin menutup. Apalagi dengan rasa perih dan panas begini. 

  Alhamdulillah, setelah beberapa menit rasa perih dan panas menghilang. Tinggal rasa tidak nyaman dan sedikit nyut-nyutan pada bola mata saya. Pandangan saya tidak kabur lagi. Saya kemudian melanjutkan kegiatan yang tadi sempat tertunda: mengulek cabe! 

   Pelajaran hari ini, meski sudah sering di dapur, tetap saja harus berhati-hati. Dalam keadaan terburu-buru bisa membuat kita kurang teliti. Ya seperti saya ini. Buru-buru mengulek cabe malah 'ngebecrot' kena air cabe. 

   Tips jika mata terkena air cabe: langsung basuh bola mata dengan air mengalir. Saat mengaliri bola mata, paksakan membuka kelopak mata agar air bisa masuk lebih banyak.

   Kejadian ini tidak membuat saya kapok mengulek cabe. Buktinya, saya masih bisa melanjutkan ngulek cabe tanpa rasa takut. Hasilnya? Sambel cabe rawit yang pedas mantap! Campurkan sambal cabe rawit pada semangkok mie kocok kikil. Rasanya....nendang abiss!!!

Mie kocok kikil buatan saya.

29 comments:

  1. waduh terasa pedih di mata pastinya ya ,, hati hati mak

    ReplyDelete
  2. Wuuuss ga kebayang mata kena cabe Mak. Tangan yg kewedangen gegara cabe aja panasnya minta ampun. Ini mata huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kena tangan atau muka, aku biasa oles pake minyak goreng mak.
      kalo ke mata ya ga bisa cepet hilang huhuhu

      Delete
  3. halah mak...pastinya pedes bgt ya mak..next time jadi lebih hati2 lagi pastinya ya

    ReplyDelete
  4. saya juga biasanya gitu mbak,kalo mata kena cabe,dibasahi air langsung...nggak enak banget rasanya,panas hehehe

    ReplyDelete
  5. Saya ngulek bawang merah sama cabe aja perih, apalagi kalau kena Mata duuuuuh

    ReplyDelete
  6. haduuhh mak, perih itu mah, aku pernah begitu, cm sygnya gk langsung aku basuh, malah aku kucek, jd perihnya makin lama, plus merah pulak, hadeehhh

    ReplyDelete
  7. Haduh itu mie kocoknya menggoda banget mak *ehsalahfokus :'D saya juga pernah kena cabe dan mmg hrs segera disiram air biar reda

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku seneng kalo salah fokus, hehe.
      aku baru pertama kena. jadi panik nih

      Delete
  8. Percaya nggak percaya, setiap lecipratan air cabe atau kuah yg pedas, saya hanya perlu membasuh kedua jempol kaki saya. Pedas di mata seketika hilang. Saya sudah lakukan ini bertahun-tahun. It's work for me

    ReplyDelete
  9. nah, saya males banget tuh kalau lagi makan pedes trus matanya kecipratan cabe. Mengurangi kenikmatan makan :D

    ReplyDelete
  10. duuhhh..kebayang pdih dan panasnya mbaaa

    ReplyDelete
  11. mata saya juga pernah mba, perih banget ga ketulungan

    ReplyDelete
  12. Perjuangan seorang ibu yaaa... hati2 mak. Btw jadinya lezaaat nih

    ReplyDelete
  13. Syukurlah kalo bisa di atasi. Bisa dibayangkan...perihhhhhh

    ReplyDelete
  14. Ga kebayang gimana mata jadi panass

    Hmmmm gambarnya menarik bangett

    ReplyDelete
  15. saya juga pernah ngalamin kayak gini nih mbak, alhamdulillah saya juga suka melakukan apa yang mbak lakukan seperti dijelaskan tadi.hehe

    ReplyDelete
  16. samaa mak..aku juga asyik2 ajaa walaupun bercucuran air mataa..soalnyaaa suka bangeet ama cabee

    ReplyDelete
  17. wah lumayan ya pasti perih apalagi lagi buruburu juga .. oya itu mie kocok nya ga ada basonya ya ? hahaha namanya mie baso dongya bukan mie kocok :D

    ReplyDelete
  18. saya pernah kecipratan sambel pas makan mia ayam dan spontan saya kucek, makin pedessss

    ReplyDelete
  19. aduh panas banget dong Mak, saya tangan kena cabe aja panaaaas ampun.

    ReplyDelete
  20. Besok lagi ati2 kak kalo nguleg, kalo perlu pake kacamata biar gk nyiprat ke mata.. Itu masakan kalo di kota saya namanya mie kopyok kak hehe

    Kami menyediakan beberapa info tentang Pagar Rumah Minimalis || Desain Rumah Sederhana || Modern Interior Design || Rumah Minimalis Sederhana || Model Rumah Sederhana || Teras Rumah Minimalis . Jika anda berminat silahkan kunjungi web tersebut.

    ReplyDelete

Mohon meninggalkan berkomentar yang sopan.
Komentar dengan link hidup akan saya hapus.

Terima kasih ^_^